Berjudi Adalah Latihan Bagi Pikiran Anda.

Contoh Blaise Pascal, ahli matematika Prancis terkenal abad ke-17, membuktikan bahwa berjudi mungkin bukan sebagai tujuan. Ini bisa menjadi latihan yang sangat baik untuk pikiran, seperti halnya dengan Pascal dan ahli matematika Prancis lainnya – Fermat, yang menemukan perhitungan, yang sekarang kita kenal sebagai teori probabilitas.

“Teori probabilitas diciptakan ketika Pascal dan Fermat mulai bermain game judi”, kata salah seorang rekan mereka.

Kedua ilmuwan ini menjumlahkan teori probabilitas melalui korespondensi dan materi yang relevan diperoleh selama kunjungan mereka ke rumah judi di waktu luang. Kemudian korespondensi ini menghasilkan risalah Pascal, “komposisi yang sama sekali baru tentang kombinasi tidak disengaja yang mengatur permainan judi”.. kunjungi website kami untuk informasi lebih lanjut tentang permainan yang lebih seru bandar99.id

Dalam karyanya Pascal hampir sepenuhnya mengusir hantu keberuntungan dan peluang dari permainan judi, menggantinya dengan perhitungan statistik dingin berdasarkan pikiran aritmatika. Sulit bagi kita untuk membayangkan kerusuhan apa yang ditemukan oleh para penjudi. Kami memperlakukan teori probabilitas sebagai sesuatu yang sepele, meskipun hanya spesialis yang jelas dalam rinciannya, tetapi semua orang memahami prinsip utamanya. Tetapi pada zaman ahli matematika Prancis, pikiran semua penjudi diserap dengan gagasan seperti “niat ilahi”, “pangkuan Fortune” dan hal-hal lain yang hanya meningkatkan obsesi dengan permainan menambahkan nada mistik tambahan ke permainan. Pascal tanpa ragu-ragu menentang tesisnya pada sikap seperti itu terhadap permainan “Fluktuasi kebahagiaan dan keberuntungan tunduk pada pertimbangan berdasarkan keadilan dan yang bertujuan untuk mengembalikan kepada setiap pemain apa yang sebenarnya berhutang kepadanya”.

Di tangan Pascal matematika menjadi seni meramalkan yang luar biasa. Lebih dari sekadar menakjubkan bahwa tidak seperti Galileo, ilmuwan Prancis itu tidak melakukan banyak percobaan yang melelahkan tentang melempar dadu berkali-kali dengan alat yang banyak waktu. Menurut pendapat Pascal, fitur unik dari seni pertimbangan matematis dibandingkan dengan statistik umum adalah bahwa ia memperoleh hasil bukan dari percobaan tetapi didasarkan pada “peramalan pikiran”, yaitu pada definisi intelektual. Akibatnya “ketepatan matematika dikombinasikan dengan ketidakpastian kesempatan. Metode kami meminjam nama yang canggung -” matematika peluang “dari ambiguitas ini”. Nama penasaran lain mengikuti penemuan Pascal – “metode ekspektasi matematis”.

Uang yang dipertaruhkan, tulis Pascal, tidak lagi milik gamester. Namun, kehilangan jumlah uang ke-n, pemain juga mendapatkan sesuatu sebagai imbalan, meskipun kebanyakan dari mereka bahkan tidak menebaknya. Bahkan, itu adalah sesuatu yang benar-benar virtual, Anda tidak dapat menyentuhnya, tidak dimasukkan ke dalam saku Anda dan untuk menyadarinya – penjudi harus memiliki kemampuan intelektual tertentu. Kita berbicara tentang perolehan “hak untuk mengharapkan keuntungan reguler yang dapat diberikan sesuai dengan ketentuan awal – taruhannya”.

Seseorang akan mengatakan bahwa itu tidak begitu menggembirakan. Namun tampaknya kekeringan formulasi ini berhenti ketika Anda hanya memperhatikan kombinasi kata “gain biasa”. Ekspektasi untung ternyata cukup adil dan adil. Ini masalah lain bahwa orang yang lebih pemarah cenderung memperhatikan kata “kesempatan” dan “bisa memberi” (dan akibatnya bisa juga sebaliknya).

Dengan menggunakan metode “ekspektasi matematis” -nya, ilmuwan Prancis itu secara menyeluruh menghitung nilai-nilai tertentu dari “hak untuk mendapatkan” tergantung pada istilah awal yang berbeda. Dengan demikian definisi baru yang benar-benar baru muncul dalam matematika yang berbeda dari definisi hukum atau etika yang serupa.

“Segitiga Pascal” atau di mana teori probabilitas gagal.
Pascal merangkum hasil percobaan ini dalam bentuk yang disebut segitiga aritmatika yang terdiri dari angka-angka numerik. Jika Anda bisa menerapkannya, Anda dapat memperkirakan kemungkinan keuntungan yang berbeda.

Bagi orang awam “Segitiga Pascal” lebih mirip meja ajaib kabbalis atau seperti mandala Buddha yang mistis. Kegagalan untuk memahami penemuan oleh masyarakat yang buta huruf di abad ke-17 menyentuh desas-desus bahwa “Segitiga Pascal” membantu meramalkan bencana dunia dan bencana alam di masa depan yang terpencil. Memang presentasi teori probabilitas dalam bentuk tabel grafik atau angka dan terlebih lagi dibuktikan dengan permainan nyata menyebabkan sensasi hampir religius pada penjudi yang tidak berpendidikan.

Meskipun kita seharusnya tidak mencampur teori probabilitas dengan apa yang tidak sesuai dengan definisinya. “Segitiga Pascal” gagal untuk meramalkan kesepakatan masa depan dalam satu kasus tertentu. Nasib tanpa mata mengatur hal-hal seperti itu – dan Pascal tidak pernah memperdebatkannya. Teori probabilitas menjadi berguna dan hanya dapat diterapkan dalam kaitannya dengan serangkaian panjang peluang. Hanya dalam kasus ini, probabilitas jumlah, seri dan perkembangan, konstan dan diketahui sebelumnya dapat mempengaruhi keputusan seorang penjudi yang pandai yang mendukung pasak tertentu (kartu, timah, dll.)

Penemuan Pascal bahkan lebih menakjubkan jika memperhitungkan bahwa segitiga yang terkenal itu diketahui oleh ahli matematika Muslim dari ordo religius tertentu berabad-abad yang lalu. Sangat benar bahwa Pascal Eropa tidak dapat memperoleh informasi ini dari mana pun.

Semua ini sekali lagi membuktikan bahwa pola matematis dari proses apa pun adalah sama terlepas dari waktu dan ruang serta keinginan yang disebut Fortune. Kesadaran akan fakta ini dianut oleh para Pythagoras, filsuf yang secara mendalam dan emosional mempersepsinya pada waktu itu.

Satu sampai tiga puluh lima.
Pascal semakin sering menghadapi komplikasi serupa terkait dengan permainan yang menyebabkan kontroversi di rumah judi dan rumah bangsawan di Perancis pada waktu itu. Di antara mereka ada masalah yang diajukan kepada Blaise muda oleh salah seorang teman bangsawannya.

Masalahnya terkait dadu. Itu diinginkan untuk menemukan berapa banyak seri lemparan secara teoritis diperlukan sehingga peluang untuk menang (dua enam) akan mendominasi probabilitas semua hasil lainnya diambil bersama-sama. Semua ini tidak begitu sulit seperti dugaan seorang pemula. Sangat mudah untuk memperhatikan bahwa dalam permainan dengan dua tulang hanya ada 36 kombinasi angka dan hanya satu memberi ganda enam. Setelah penjelasan seperti itu, jelas bagi siapa pun yang berakal sehat bahwa dengan sekali lempar, hanya ada satu peluang untuk menang tiga puluh lima.

Hasil perhitungan sederhana ini dapat menjatuhkan banyak penggemar dadu, tetapi di sisi lain, pengangkatan orang-orang beruntung yang melempar dobel enam sangat mengejutkan. Karena mereka tahu persis jumlah setan dari hasil yang berlawanan yang menentang keberuntungan mereka!

Leave a Comment